Wednesday, 4 June 2014

Puisi : Cerita Kita

Cerita Kita

Aku suka bila kau cerita,
Bagaimana masa depan kita,
Ada rumah ada kereta,
Ada taman untuk aku tanam bunga,
Ada kolam kecil untuk anak - anak kita,
Katamu biar tak mewah asal kita bahagia.

Aku gembira bila kita jalan sama, 
Minum air di warung jalanan yang sederhana,
Kadang lapang ku teman kau beli kemeja, 
Hajatnya nak dipakai ke kuliah esok atau lusa,
Tak terlalu mahal kerana kau suka yang biasa saja.

Aku senyum bila terkenang,
Pertama kali kita naik mainan terbang,
Aku takut tinggi tapi kau bilang jangan,
Petang itu kau ceria bukan kepalang,
Katamu denganku kau rasa senang.

Tapi sekarang aku bersedih hati, 
Sebab dulu kita rancang itu dan ini,
Tapi tak sempat aku nak tunai janji,
Sebab rencah hidup tak semuanya akan menjadi.

Ilham asal : Adnin Durrah

Yang manis itu rindu, yang indah itu cinta

..Bila duk sorang - sorang, memang hati ni tak habis nak berpuitis. Aku suka perati jek gelagat semua manusia sekarang, macam –macam ragam dan kisah. Then, diaorang akan jadi sumber ilham untuk puisi aku. Kita tak perlukan harta atau wang untuk bahagia sebenarnya.. Cukuplah ada keluarga yang memahami dan kita sendiri ni kena belajar menghargai semua detik - detik indah dalam hidup. Yang baik jadikan kenangan, yang pahit jadikan tauladan. Dan lumrah manusia itu suka mengukir janji namun sering juga lupa janji. Aku tak suka menggunakan istilah mungkir janji kerana aku diajar untuk sentiasa berbaik sangka, dengan Allah dan juga dengan manusia... dan kadangkala Allah tarik sesuatu daripada kita, sebab Dia nak bagi kita ruang untuk terima hadiah yang lagi baik! In shaa Allah.


Nota kaki : Sejauh mana pun kita pergi..kita takkan dapat manusia yang sempurna daripada kekurangan.

Tuesday, 3 June 2014

Bila cuti datang lagi!

Bila habis CFS ni, Alhamdulillah la dapat merasa cuti 3 bulan. Rezeki tuhan jangan ditolak. hihihi. Tapi biasalah kalau asyik rest je boring jugak. Makanya, otak aku pun berputar ligat untuk fikir macamana la nak jadikan cuti aku ni berkualiti. Rutin aku memang setiap hari memasak untuk family, my pleasure, my hobby. Masaklah benda paling aku minat tahap dewa, dulu nak mintak kulinari tapi tak jadi. Kadang- kadang ada je nak try masak macam – macam, nasi kerabulah, nasi ayamlah, nasi lemaklah. Aku kalau buat apa – apa memang suka perfect. Bila buat nasi kerabu, makanya kenalah cukup lengkap semua bahan, jenuh umi cari telur masin yang tak ada jual kat kedai runcit area kampung ni.

Nasi kerabu Ciknin. Sedap gitu semua ada!

Petang – petang pulak, ada je benda manis yang aku buat, buburlah, pudding lah, kuih keria lah, macam- macam. Harini tangan ni gatal pulak try buat bubur butir nangka. Selalunya time ramadhan memang pemes. Sampai family tergelak- gelak tuduh aku mahu men’tong’kan diaorang..haha.
So, untuk mengisi cuti ni.. aku pun niagalah kecil – kecilan. Jual kek batik kat budak-budak sekolah. Kadang – kadang tempahan keychain pun aku terima. Kononnyelah, aku niat nak kumpul duit banyak-banyak untuk kawin..padahai, calon entah kemana – mana.wakaka. Bajet ajelah kan.. Tak salah berimpian. Lagipun dekat uni dulu, aku berniaga kecil – kecilan juga, berniaga tudung and kerepek gitu. Adalah juga duit yang masok walaupun kadang – kadang rugi sebab kena curi. Memang tak habis fikir aku, kerepek pun nak curi.haha.Bila orang curi tu, aku positif jela. Bukan rezeki aku.

Bubur butir nangka ciptaan aku.muahaha.

Next plan aku pulak, nak kerja dekat satu pasaraya yang baru buka kat kampung ni.. Pasaraya Jaya Gading. Gaji rm900 sebulan, mashukk jugak tuh bolehla nak upgrade phone ke, beli baju baru ke. Baru je nak isi borang, tiba – tiba aku rasa tak nak pulak sia – siakan masa dengan keluarga cuti ni. So, cancella hajat hati tu. Lagipun kerja tu dalam bulan Ramadhan, macam sayang nak lepaskan ramadhan tahun ni, dahla dengan family. Aku rasa fikiran aku  ni agak waras dan logic.hee. Fuhh. Nampak 900 melayangg.haha.

“ Masa dengan keluarga lebih bernilai daripada wang ringgit”

Aku percaya rezeki Allah tu luas dan ada di mana – mana. Lepas ni mudah – mudahan Allah bagi aku jalan nak kembangkan peniagaan aku. Rasanya aku nak tambah menu niaga pudding jagung ngan triffle. Harap – harap kanak – kanak suka!

Nota kaki : Istiqamah solat Dhuha, rezekimu takkan putus dan akan sentiasa rasa mencukupi !

Sunday, 1 June 2014

Putus kasih? Restart kembali hidupmu.

Dua tahun yang berlalu ni.. aku rasa sangat tough bagi seorang yang baru menginjak alam dewasa macam aku ni. Banyak duri yang dipijak, banyak juga jalan yang aku salah redah, terlalu banyak. Sedih hanya Allah yang tahu tetapi satu je yang aku nak semua orang tahu, aku tak pernah sesal dengan apa yang terjadi. Hanya orang terdekat sahaja yang melihat betapa rumitnya teater hidupku.

Rahsianya hanya doa. Doa :)

Pemain – pemainnya di import dari pelbagai tempat dan masa. Tuhan datangkan orang yang pelbagai ragam, dari pelbagai jarak masa untuk mengujiku. Keputusannya, untuk bilang aku gagal, aku tak sanggup dan untuk bilang aku berjaya dalam ujian tu, jauh sekali rasanya. Moga Allah kasihan padaku dan beri aku lulus dalam ujian ini. Kronologinya tak mampu untuk aku ceritakan walaupun kepada ahli keluargaku. Hingga kini kekecohan ini ku pendam sendiri.

Sulit, bila melibatkan hati dan perasaan tiga pihak, lebih getir bila kematian juga mengambil tempat dalam sketsaku. Pedihnya disiat - siat bila terkena ayat guna – guna dari orang yang disayangi hingga otak mula tidak ingat dunia, badan sudah hilang seribu tenaga. Amat melemaskan aku dengan air mata bila Negara Mesir mula tidak aman, pembunuhan di sana sini, darah berpercikkan hingga sahabatku yang ingin ke dewan peperiksaan harus melalui bekas – bekas darah gara – gara kepala gadis Arab ditembusi peluru.

Semua ini berlaku sepantas kilat dalam hidup seharianku selama dua tahun ini, yang akhirnya aku ditinggal sendirian. Dua pihak lagi akhirnya memutuskan untuk mencari jalan hidup masing – masing. 
Kata Si A, kau dan aku tidak serasi lagi.
Kata si B, yakinlah kau akan menemui putera hidupmu yang sebenar suatu hari nanti. 
Begitulah cara dua lelaki pengecut dalam hidupku melepaskan diri mereka yang akhirnya membuat aku seperti pengemis yang compang – camping di tepi jalan.


Memang tak mudah.. namun kita cuba.

Bukan niatku untuk menjaja cerita, namun ku coret ini supaya aku ini menjadi Melayu yang tidak lupa. Ya, memang aku takkan lupa. Mungkin rosaknya semua ini tak mampu ku baiki lagi, namun pelangi masih tetap ada, sungai yang jernih masih mengalir, bulan dan bintang masih indah di langit. Itu bermakna peluang di depan masih tetap ada, dan ku mohon pada diriku, moga segala dosa hari ini  takkan berulang lagi. Moga segala lumpur semalam tidak terpalit lagi.

Bagi insan yang terluka di luar sana, ubatilah hatimu dengan kembali padaNya. Mungkin selama ini kita sudah terlalu jauh hingga tuhan terpaksa menggunakan cara yang sedikit tough pada kita agar kita pulang kembali ke pangkuanNya. Dalam masa mengubat hati yang lara ini, ku banyakkan membaca kisah- kisah motivasi, ku banyakkan berdoa padanya dan berserah. Selepas solat, bacalah Yaasin atau Al Kahfi kerana aku pernah terdengar kiranya ingin keluar dari sebarang beban hati atau kesedihan, Al Kahfi juga mampu menjadi wadahnya kerana surah itu sendiri mengisahkan jalan keluar dari gua selama beratus tahun.

Senyumlah diri.. Jadikan semua yang berlaku sebagai pengajaran. Jangan biarkan kekesalan itu berlaku tanpa sebarang untung kepada kita. Bagiku hidup ini umpama urus niaga, kalau tak pandai ambil untung, maka kita akan rugi di akhirat kelak. Kalau kita rasa hidup kita sudah banyak virusnya, jom kita format balik dan restart kembali kehidupan ini. Apa guna hari esok dicipta untuk kita kalau kita tak mampu berubah menjadi lebih baik. Kebahagiaan perlu dicari, dan mulai hari ini, berhentilah meletakkan pergantungan kebahagiaan kita kepada orang lain, melainkan Allah S.WT. Percayalah, seberat manapun konflik cinta yang kita hadapi, pasti akan ada yang lebih besar ujiannya. Carilah, telusilah apa juga hikmah yang mampu kita ambil dari masalah kita, pasti akan ada walaupun hanya sekecil zarah.

Doa buat ubat hati yang luka. Amalkan. InsyaAllah :)

Sebagai muslimah yang memegang konsep berserah, redha dan tawakal, serah semuanya pada Allah, baiki diri dan tunggulah janjiNya, at toyyibat lil at toyyibun. Tak semestinya bila kita rindukan seseorang, kita perlu merayu kasih darinya, meminta untuk diterima. Just keep calm and believe that Allah will make everything beautiful at the right place, at the right time, for the best reason. Always have faith in Allah. Trust Allah.  Jom restart balik!

"For every problem
Under the sun
There is a solution
Or there is none
If there is a solution
Go and find it
If there isn’t
Never mind it”